Cerita Tentang Tantangan Membaca

Minggu lalu Kira dan Kara membawa pulang formulir dari sekolah yang isinya tentang laporan daftar buku untuk tantangan membaca. Rupanya sekolah mengadakan program tantangan membaca untuk seluruh muridnya. Tantangan ini dimaksudkan untuk menumbuhkan cinta literasi di kalangan anak sekoah dasar. Program yang bagus nih!

Baca Juga: Ketika Si Kembar Masuk SD

Tapi ternyata setelah melewati satu minggu dari tantangan tersebut, saya dibuat mules dengan kenyataan-kenyataan yang saya dapati diantara para wali murid. Sebelum curhat tentang para wali murid yang bikin mules tersebut, saya mau curhat tentang perjalanan belajar membaca Kira dan Kara dulu boleh yaaa..

Kira dan Kara sudah akrab dengan buku sejak masih dalam kandungan. Saya senang membaca buku. Bahkan saat mereka dirawat di inkubator, saya rutin membacakan cerita. Mendengar atau tidak, tahu atau tidak, saya tidak peduli. Saya hanya ingin memberikan hal baik untuk mereka. Daripada mengeluh atau menangis di depan tabung inkubator, saya memilih membacakan cerita-cerita yang penuh semangat dan ceria khas anak-anak.

Pada perjalanan waktu, saya pernah membaca entah di artikel mana bahwa mengajarkan membaca pada anak-anak itu bisa dimulai sejak dini. Belajar membaca itu dimulai dengan membacakan buku sejak bayi. Kebiasaan ini bermanfaat untuk menumbuhkan rasa senang membaca dan cinta buku. Konon katanya anak yang biasa dibacakan buku sejak dini akan lebih cepat membaca dan lebih mudah memahami tulisan ketika ia sekolah nanti.

Namun apa kenyataan yang saya dapat di lapangan?

Diantara teman-teman sekelasnya, Kira dan Kara tergolong lambat dalam membaca kalimat. Meski mereka sudah hafal dan mengenal huruf sejak usia 4 tahun, namun entah mengapa ketika memasuki fase belajar membaca sepertinya sangat lambaaat sekali mereka menguasai kata. Menulis dan membaca huruf b dan d sering sekali terbalik hingga sekarang. Saya sempat merasa sedih.

Saya sempat membombardir mereka dengan memaksa belajar membaca dan membelikan segambreng buku tentang belajar membaca. Bukannya senang, mereka malah uring-uringan. Saya merasa mereka susah sekali fokus dalam mengeja kata. Segala macam metode “cara membaca cepat” saya praktekan, namun hasilnya nihil. Kesalahan bukan pada metodenya. Karena panik saya tidak pernah fokus menjalankan satu metode. Tentu saja hasilnya juga amburadul. Akhirnya saya pasrah mengikuti aliran dan pola yang ada.

Baca Juga: Belajar Bahasa Inggris Sejak Dini, Demi Gengsi atau Kebutuhan?

Tuntutan kurikulum saat ini memang berat. Tapi memaksa mereka melakukan sesuatu tentu hasilnya tak pernah maksimal. Bahkan saya harus menabahkan diri ketika wali kelasnya berkali-kali memberi catatan pada saya tentang pelajaran menulis dan membaca dua bocah kunyil itu. Beruntung sekali sekolah membuat program tantangan membaca ini. Program ini membuka mata saya tentang jalur yang telah kami pilih.

Cerita itu berawal ketika ada seorang orang tua murid yang datang ke rumah saya menanyakan tentang tantangan membaca tersebut. Ia bercerita kalau kesulitan mencari bahan bacaan untuk anaknya karena di rumahnya tak banyak buku yang bisa dibaca. Kondisi ekonomi yang sulit tak bisa membuatnya dengan leluasa membelikan buku untuk si bocah. Lantas saya menawarkan untuk membaca buku di rumah bersama Kira dan Kara sepulang sekolah.

Apakah masalah selesai? Ternyata tidak.

Ketika Kira dan Kara mulai sibuk memilih buku, si bocah juga nampak antusias membuka-buka buku. Namun ternyata tak bertahan lama. 5 menit kemudian, ia nampak terlihat bosan. Baru dua halaman dibuka, ia sudah berpindah ke buku yang lainnya. Hingga Kira dan Kara menyelesaikan satu buku, tak satu bukupun ia selesaikan dengan tuntas. Ketika saya tanya apakah ada buku yang ia suka? Ia menjawab capek dan tak suka membaca. Lantas ketika saya minta ia membaca 2 kalimat, ternyata sebenarnya cara membacanya jauuuuh lebih lancar dibandingkan Kira dan Kara. Bahkan untuk buku yang ceritanya terbilang sangat sederhana untuk Kira dan Kara, tak mampu ia lahap. Padahal jika ia mau dan suka, buku yang hanya berisi beberapa halaman itu akan mampu ia selesaikan hanya dalam waktu 5 menit saja. Toh buku itu hanya berisi satu hingga dua kalimat sederhana dalam tiap halamannya.

Saya terpana ketika si ibu mengambil alih tugasnya dengan membaca sendiri dan menuliskan isi laporan tantangan membaca tersebut. Saya kecewa. Saya sedih. Saya merasa menyediakan diri untuk memanipulasi laporan siswa. Saya tidak suka cara itu. Mungkin saya saklek dan kaku, tapi saya tidak suka anak-anak melihat hal yang tidak jujur berlangsung di depan matanya. Kalau sejak kecil memanipulasi laporan membaca, nanti besar ia bisa memanipulasi laporan keuangan. Kan gawat!

Dari kejadian itu saya melihat bahwa rasa senang membaca dan senang mendengar cerita itu memang perlu ditanamkan sejak dini. Keterbatasan ekonomi seharusnya tak menjadi penghalang. Surabaya sudah memiliki perpustakaan daerah tempat kita bisa meminjam buku. Semoga kita tak pernah merasa lelah untuk membacakan anak-anak buku. Agar mereka tumbuh menjadi generasi yang cerdas literasi.



Related Posts :

4 Comments :

  1. Hallo mba,
    Ayyas masuk SD kelas 1 sama skeali tak bisa membaca. DIa mengenal huruf juga masih terbalik balik. Kalau aku dan suami maunya dia sebelumnya harus puas main aja. Tapi alhamdulillah as mau naik kelas 2, sudah mulai bisa membaca. Skarang masih sering ketukar huruf b dan d dan masih sering menambahkan atau mengurangi huruf pada kata. ENtah mau ketawa tapi ya wes dinikmati aja. Hehhee
    Semangaat ya Kira dan Kara


  2. sipiki

    mak…. menguatkan hatiku bener ini mak.. yauda lah ya kate blom hafal abjad., padahal di kelas paling tua hehehe. Yang paling banyak dijejeli buku sama emaknya juga (mungkin).. K aja yg spesial buat dia, masih suka terbalik nulisnya. Tapi kalo aku bacain 1 buku cerita mah bisa doi kalem dengerin. Semoga itu pertanda ntar klo uda bisa baca ya bisa tahan baca dr awal sampai akhir.

    Ikut senewen bagian manipulasi laporan (-_-)


  3. Perpustakaan daerah Surabaya ada dimana mba Wid? Miris sama orang yang suka manipulasi gitu. Kasihan…

    1. Kalau di Rungkut ada di seberangnya SMA 17, mbak. Kalau perpusda yang paling besar ada di Menur. Banyak kok mbak. Di dukuh kupang ada, di jagir juga ada, di siwalankerto juga ada.


Leave a Reply :

* Your email address will not be published.

ABOUT ME
black-and-white-1278713_960_720
Hi I’am Wiwid Wadmira

I am a mom of twin who love reading, writing and de cluttering. I blog about my parenting style, financial things & reviews. You may contact me at mykirakara@gmail.com

------------------
My Instagram
  • Sudah tahukan kalau hari ini ada #Harbolnas2017 ? Buat yang punya akun di ShopBack, khusus hari ini ShopBack kasih cashback terbesar Se-Indonesia lhooo... Gak main-main, cashbacknya sampai 120%.😍
.
Jangan lewatkan juga flash sale setiap jam untuk barang-barang wishlist kalian, seperti smartphone, TV LCD, dan ratusan barang lainnya. Harganya bikin bengong, CUMA Rp 12.000 😱
.
Cashbacknya bisa dikumpulin lagi, lalu buat belanja lagi. Itu salah satu kesukaan saya 😄. .
Belum punya akun? Buruan register! Harbolnas hanya hari ini lho... Pantang disia-siakan!
.
.
.
.
#ShopBackinAja #ThankYouShopBack #Harbolnas2017
  • Sebentar lagi tahun berganti. Seperti biasa, di Instagram mulai bertebaran #bestnine2017
.
Tadinya sudah cobain aplikasi best nine 2017 di website. Hasil generatenya tidak membuat saya puas. Karena hal terbaik dari 2017 bagi saya bukan berdasarkan jumlah like dan komentar terbanyak, maka bikin sendiri saja yaa... 😄
.
Hal terbaik bagi saya bukan dari penilaian orang, apalagi hasil generate mesin. Maka berikut 9 hal terbaik yang terpasang di Instagram selama tahun 2017:
.
Tidak ada hal yang lebih patut disyukuri ketika kita bisa menjadi diri sendiri, melakukan hal yang kita sukai, dan memberikan yang terbaik dari diri kita untuk orang lain. Bagi saya, masih bisa membaca buku, makan kenyang, dan bisa tidur nyenyak, itu anugerah yang tak terhingga. Maka, saya berhasil menggembil selama 2017 ini. Alhamdulillah.
.
Hal terbaik selanjutnya yang tak mungkin saya abaikan adalah keluarga. Memiliki suami yang masih setia di samping saya, memberikan dukungan terbaiknya untuk saya dan anak-anak adalah kedamaian tiada tara. Anak-anak yang sehat, cerdas, lengkap dengan segala celoteh dan perhatiannya merupakan bentuk kasih sayang Allah untuk saya. Bagi saya, mewujudkan mimpi-mimpi mereka, mengajak mereka berpetualang, dan memberikan pengalaman yang berbeda adalah bekal terbaik yang mampu saya berikan.
.
Memiliki sahabat, keluarga besar, dan teman-teman baru yang satu frekuensi itu hal yang patut disyukuri. Meski akan selalu ada yang datang dan pergi dalam hidup kita, namun jejak mereka selalu memberikan pelajaran berharga yang mewarnai diri kita. Pada tahun 2017 ini saya belajar banyak hal baru tentang kehidupan sosial. Tidak mudah, namun insyaallah selalu ada hal indah.
.
Terima kasih untuk segala warna di tahun 2017 ini. Terima kasih untuk semua hal terindah yang diberikan semesta. Terima kasih untuk setiap inchi perjalan yang telah dilalui bersama. Selamat menyambut pelangi yang akan datang di tahun-tahun selanjutnya. Semoga selalu membawa berkah dan manfaat 😊🙏.
.
.
.
.
.
.
#ninebest2017 #bestnine2017 #best9of2017 #TheSetyadi #kisahkepompong #Blogger #bloggerlife #MomofTwins #mother #newyear #influencer #momblogger
  • Ada yang suka belanja online gak?
.
Sebagai emak yang nyaman ber-bare face ria, aku doyan banget belanja online, mulai dari travel, fashion, gadget, beli pulsa sampai ojek online. Ya habisnya kalau mau belanja keluar kan harus dandan dulu yaa... Duh malesnya itu lhoo...🤣.
.
Eh, cobain belanja lewat @ShopBackID deh! Aku coba setiap belanja di toko online favorit dan cashbacknya beneran masuk lho! Sebagai emak pecinta gratisan, aku senang mengumpulkan cashback 😁.
.
Khusus waktu Harbolnas 12 Desember kalian nanti bisa dapet cashback s/d 120%. Kita juga punya kesempatan menangin iPhone X, Samsung Note 8, hingga Yamaha Mio S! 😍
.
Yuk belanja di #Harbolnas2017 dan dapetin cashbacknya. Langsung daftar lewat link yang ada di bio ya!
.
.
.
#ThankYouShopBack #Harbolnas2017 #ShopBackinAja
  • It's just one fun thing if you have twin daughters.
Sharing accessories & clothes is another thing.
Talking, laughing and doing silly thing without worry.
Discussing something serious and arguing are just as fun as gossiping.
However, in the end, we will still close the day with hug and kiss.
.
.
.
.
#TheSetyadi 
#kisahkepompong 
#MomofTwins
#twingirls 
#instadaily
#Blogger
#Parenting
#ParentingBlogger
  • "mbak, ngono kuwi jenenge panganan opo?"
.
"Embuh aku yo ora mudeng. Aku mung mudeng nek iki gratis, ora mbayar..." 💆
.
"Enak po ra?"
.
"Lha yo jelas enak tho yo... Nek ra enak wis tak wenehke awakmu. Berhubung enak yo tak entekne dewe."
.
💆💆💆
.
#TheSetyadi
#kisahkepompong 
#foodporn 
#foodgasm 
#johnnysbarn
@johnnysbarn
  • Rondo Royal pun bisa tampil eksklusif, berbalut keju, coklat dan strawberry. Semua akur, saling mengisi rasa, tanpa ada yang berdebat siapa yang paling banyak followernya diantara yang lain. Begitulah kehidupan sosial yang ideal. Masak mau kalah sama Rondo Royal?

#traditionalfood 
#IndonesianFood 
#jajananindonesia 
#Foodporn 
#foodgasm 
#kulinersurabaya 
#surabayahits 
#exploreIndonesia 
#exploreSurabaya
#dtekape

@dtekapecoffee